Wacana Pembatasan BBM

TEKAD-Pemerintah kembali melempar wacana pembatasan konsumsi BBM bersubsidi. Program pembatasan itu direncanakan dimulai April 2012. Sebagai langkah awal, hanya mobil pribadi di Jawa dan Bali yang dilarang menggunakan premium.
Itu setidaknya yang ketujuh kali pemerintah melempar wacana pembatasan konsumsi BBM bersubsidi dengan berbagai konsep yang selalu berubah. Mulai pembatasan menggunakan smart card, pembatasan berdasarkan kapasitas mesin, pembatasan berdasarkan tahun pembuatan kendaraan, hingga melarang semua kendaraan pribadi mengonsumsi premium.
Namun, semua itu bagai pepesan kosong. Wacana pembatasan tidak pernah bermuara pada implementasi. Jangan-jangan, rencana pembatasan kali ini pun bakal hilang bak tertiup angin.
Suka atau tidak suka, sekarang ataupun nanti, sebenarnya mengkaji kembali subsidi BBM perlu dilakukan. Hal itu mengingat minyak bukan lagi barang murah di muka Bumi ini. Pasokannya semakin tidak seimbang dengan melonjaknya kebutuhan. Lagi pula, itulah energi yang tidak terbarukan.
Terlebih bagi Indonesia, yang tidak lagi tercatat sebagai negara pengekspor minyak. Sejak 2008, Indonesia keluar dari organisasi negara-negara pengekspor minyak OPEC. Indonesia telah menjadi negara pengimpor minyak.
Jelas sekali sangat penting untuk mempertimbangkan kembali pemberian subsidi BBM, yang tahun ini saja mencapai Rp129,72 triliun. Apakah masih realistis menggelontorkan subsidi bagi komoditas yang sebagian besar dikonsumsi para pemilik mobil pribadi itu? Padahal, anggaran negara terbatas.
Pada titik itulah kemauan dan kematangan politik pemerintah diuji. Penurunan BBM bersubsidi alias penaikan harga BBM mengandung pertaruhan politik, setidaknya mengundang kontroversi yang biasanya disertai dengan aksi turun ke jalan kalangan yang menentangnya.
Mengubah arah kebijakan subsidi jelas tidak populer. Namun, membiarkan anggaran subsidi terus mengucur tanpa sasaran yang tepat juga tidak realistis.  Yang jelas, publik butuh kepastian. Pemerintah jangan mencla-mencle. Apa pun yang sudah menjadi keputusan terkait dengan BBM bersubsidi, ambillah dengan tegas. Yang penting, pikirkan perangkat yang dapat menangkal penyelewengan.
Disparitas harga antara BBM subsidi dan BBM nonsubsidi yang hampir dua kali lipat, misalnya, sangat menggiurkan para penyeleweng. Oleh karena itu, jangan biarkan kendaraan angkutan umum yang masih boleh mengonsumsi BBM bersubsidi berubah menjadi mobil tangki premium bagi para pencoleng yang tergiur keuntungan dari selisih harga.
Penghematan anggaran dari pembatasan konsumsi BBM bersubsidi jangan mengalir ke mana-mana. Dia harus diprioritaskan dan difokuskan bagi penyediaan moda transportasi massal dan pengembangan energi terbarukan.
Sebenarnya, tidak butuh birokrat genius untuk menyelesaikan karut-marut BBM bersubsidi. Juga sia-sialah kajian pakar perguruan tinggi karena pemerintah tidak berani mengambil keputusan. Negara ini butuh pemerintah yang tegas.***

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: